THE SECRET II (Temptation of Island — Part 11)

THE SECRET II

(Temptation of Island)

Part 11

“Waktu itu aku melihat sosoknya di mall. Aku tidak tahu bagaimana bisa berada di mall tapi aku melihatnya.”

Sambil menyandar di sofa, Anthoine menyaksikan rekaman penghipnotisan Charlie di ruang kerja Stacy. Tangan kanan yang pada mulanya menumpu di lengan sofa, bergerak ke atas demi memijit-mijit pelipisnya. Charlie di balik layar LCD itu terdiam sebentar, meremas-remas jemarinya gusar.

“Dia… dia… aku mengikutinya dan lalu…. .”

Sekali lagi Charlie terdiam. Anthoine menahan nafas. Mata Charlie memerah dan akhirnya air mata menetes seiring suaranya yang mulai timbul tenggelam. “Ada seorang anak laki-laki yang berlari padanya. Dia memeluknya. Sepertinya dia sangat bahagia karena anak itu. Lalu aku melihat seorang perempuan, demi Tuhan… aku semakin mendekati mereka. Perempuan itu… perempuan itu adalah Ibu anak itu dan… dan…. .”

Charlie semakin menyakiti diri dengan meremas jemarinya kuat-kuat. Tangan Stacy terulur, mencegah Charlie membuat jemari lentik itu semakin memerah.

Anthoine melihat adegan itu dan merasa jengah. Namun dia harus tahu semuanya. Stacy sudah tidak memperhatikan rekaman itu lagi. Respon Anthoine lebih menarik perhatiannya sekarang.

“Nick dan perempuan itu…  Anak itu adalah anak mereka!”

Charlie menunduk, membenamkan wajah penuh tangis di kedua telapak tangannya. Bahunya bergerak seiring isakan tangisnya lalu mendongak, mengatur nafas demi mengatakan kalimat selanjutnya.

“Aku semakin mendekat. Nick melihatku. Aku meminta penjelasan padanya. Bodohnya, dia malah kebingungan, memanggilku Nyonya d’ Varney. Dia berkhianat tapi … tapi malah mengatakan kalau pernikahan kami…  sudah lama berakhir dan…. dan aku menikahi orang lain.”

Sekali lagi, Charlie tidak bisa menahan tangisnya.  Tidak bisa lagi dibayangkan raut muka Anthoine. Rasa cemburu menjalari hatinya. Di dalam diri istrinya, Charlotte Whitely masih mencintai Nick Rothman.

Stacy menghentikan laju rekaman. “We can stop it if you …

“No! I want watch it,” elak Anthoine. Stacy menjalankan rekaman kembali.

“Aku tidak kuat lagi. Aku berlari menjauhi mereka, Nick mengejarku dan  memanggil-manggil. Aku tidak perduli. Sesak rasanya. Dia penghianat. Dia penghianat! Sakit sekali! Sakit sekali!”

Charlie memukul-mukul dada.

“Kematianku akan menghukumnya, aku berpikir begitu. Dia pasti merasa bersalah. Aku akan menghantuinya dengan perasaan bersalah. Aku akan menghukumnya seperti itu. Aku mati dan dia terhukum! Aku mati dan dia terhukum!”

Stacy mematikan rekaman. Anthoine mendesah, lemas bersandar di sofa. Stacy duduk di depannya, menuangkan air mineral  ke dalam gelas lalu disodorkan pada Anthoine.

“No.” Anthoine menolak minuman itu. Stacy meletakkan kembali gelas di atas meja yang memisahkan mereka berdua. “The meeting was unplanned,”  Stacy menanggapi isi rekaman itu.

“Nick Rothman is innocent. He didn’t cause the accident.” Stacy menyilangkan kakinya. Anthoine mendongak, menghembuskan nafas berat.

“Charlotte think if she is death, Nick will suffer and she will punish Nick with her death. She thought like that while driving  then she drove brutally and the accident occurred.”

Anthoine mengangkat tangannya sebagai isyarat agar Stacy berhenti berkata-kata. Perlahan dia mengangkat punggungnya dari sofa yang nyaman  untuk bangkit. “Anthoine, how about the integration?” pertanyaan Stacy menghentikan langkah Anthoine yang akan meninggalkan ruangan itu.

“Just do it.” Anthoine menjawab tanpa menoleh lalu meneruskan niatannya untuk meninggalkan ruangan. Stacy menghela nafas panjang. Mungkin Anthoine ingin agar semua ini cepat berakhir, Stacy berpikir kalau hal ini tentu berat bagi Anthoine. Tiga pribadi dalam tubuh istrinya dan satu dari ketiga pribadi itu, mencintai pria lain.

Jadi itukah alasan yang menyebabkan kecelakaan itu? Kecelakaan yang hampir membuat mereka kehilangan Chamille? Anthoine sama sekali tidak percaya. Selama ini, dia merasa kalau Nick-lah yang paling bersalah. Tapi kenyataannya, kelabilan pribadi Charlotte yang menyebabkan semua itu. Charlotte yang labil, sialnya muncul di saat Charlie tanpa pengawasan. Itukah sebabnya Charlie ketakutan untuk menginjakkan kakinya di Korea lagi? Alam bawah sadar Charlie rupanya selalu mengingatkannya, Anthoine tahu itu sekarang.

Dan Anthoine masih memikirkan hal itu walau pun sekarang ini, laporan-laporan mengenai kondisi perusahaannya sudah berada di tangan. Tidak ada perubahan yang mengkawatirkan. Orang-orang kepercayaannya sudah bekerja dengan baik. Bukan bisnis yang perlu dia perhatikan, melainkan istrinya.

Charlie duduk di atas ranjang di dalam kamarnya. Di pangkuannya, Sabrina tertawa, memperlihatkan senyuman yang tanpa gigi. Charlie menggoda bayi itu dengan menggelitiki kakinya, respon bayi itu sungguh mengagumkan dan Charlie menikmatinya. “Oh, Sayang…ayo tertawa lagi!” Bukan hanya kaki, kini Charlie menggelitiki perut Sabrina. Kaki Sabrina menendang-nendang seiring tawanya yang tergelak. Tubuh bayi itu sudah sangat kaku saking gelinya sehingga dia merengek, memohon pada Charlie agar tidak menggelitikinya lagi dengan bahasa yang hanya bisa dimengerti olehnya dan Charlie.

“Oh, sudah capek, ya tertawanya?” Charlie mendekatkan wajahnya pada Sabrina. Sabrina mengerang menjawab Charlie. “Oh, Sayang,” Charlie mengangkat Sabrina dari pangkuannya, diciumnya kening Sabrina sambil menepuk-nepuk pantatnya. “Capek? Iya?” Charlie memandangi Sabrina yang kini menggesek-gesekkan wajahnya di dada Charlie. “Dan sekarang pengen minum?” tanya Charlie.

Sabrina merengek. Charlie tertawa mendengar tangisan kesal Sabrina. “Iya, iya, Sayang,” Charlie membuka kancing dadanya lalu menyusui Sabrina.

Charlie terlalu asyik dengan Sabrina. Dia tidak menyadari kehadiran Anthoine di ruangan itu, yang sudah memperhatikannya selama lima menit. Baru setelah Sabrina tenang menyusu dan ruangan itu berubah senyap, langkah kaki Anthoine membuatnya berjengit. Charlie menyongsong Anthoine dengan senyuman manis dan pria itu mencium keningnya lalu mencium kening Sabrina.

“Aku sudah memasuki kamar ini lima menit yang lalu dan baru sekarang kau mengacuhkanku?” protes Anthoine setelah duduk di samping Charlie. Sama-sama menyandar di kepala ranjang, menyaksikan Sabrina yang sesekali mengerang, seolah berbicara sesuatu padahal mulutnya masih menyesap ASI.

“Maafkan aku, Anthoine. Aku benar-benar tidak mendengarnya.”

Anthoine mengelus kening Sabrina. Bayi itu mengerang protes. Charlie tertawa sejenak. “Dia tidak suka diganggu kalau sedang menyusu,” kata Charlie. Anthoine mendengus.”Anak ini… masih kecil saja sudah pilih kasih begitu.”

Charlie tertawa. Anthoine tersenyum lalu merangkul Charlie erat. Mata Sabrina semakin meredup tapi tangannya bergerak di atas dada Charlie, memijat-mijat. “Lihat, dia menandai apa yang dimilikinya,” ujar Anthoine. Charlie mengangguk. Suara mereka jadi lebih lirih dari sebelumnya. “Dia selalu menjawab perkataanku, Anthoine. Lucu sekali.”

“Dia mengantuk,” perkataan Anthoine diiyakan Charlie dengan anggukan. “Mungkin kecapekan karena tertawa terus tadi. Oh, ya… Bagaimana hasil pertemuanmu dengan Stacy?”

Rupanya Charlie sudah mulai menerima keadaannya. Anthoine mensyukuri hal itu. Setidaknya Charlie lebih siap menerima apa pun yang terjadi selanjutnya.

“Besok akan dilakukan pengintegrasian pertama. Kau harus benar-benar siap.”

Charlie  menatap wajah Anthoine. Rasa kawatir menjalari hatinya. Dia mengalihkan pandangannya pada Sabrina, memohon kekuatan dengan menatap kepolosan bayi itu. “Aku akan tetap kuat demi Sabrina.”

Anthoine tersenyum. Pandangannya juga tertuju pada Sabrina. Sekali lagi dia mengelus kening Sabrina. Mungkin sudah berada di alam mimpi, bayi itu tidak protes seperti sebelumnya. Memandangi Sabrina ketika tidur adalah hobi baru mereka. Bayi itu mampu menarik kedua orang tuanya ke dalam dunianya. Sesaat beban berat terlupa jika melihat ketenangan Sabrina dalam tidurnya. Kamar bayi Sabrina pun jarang digunakan karena Sabrina lebih banyak tidur di ranjang Anthoine dan Charlie.

Seperti malam-malam sebelumnya. Malam  ini pun demikian juga. Sabrina tidur di tengah-tengah mereka. Charlie belum bisa tidur. Dia menatap langit-langit memikirkan pengintegrasian besok. Anthoine melihat tangan Sabrina sedikit bergerak, mengacaukan selimutnya sehingga Anthoine harus membenahinya. Pada saat itulah, dia bisa merasakan kegundahan istrinya. Dia agak bangkit, menumpukan kepala dengan tangan kanannya. “Jangan terlalu dipikirkan,” ujar Anthoine.

“Kira-kira apa yang akan terjadi besok?” tanya Charlie lirih, masih memandang langit-langit.

“Kau akan tahu semuanya,” jawab Anthoine. Charlie menoleh perlahan,”Semuanya?”

Anhoine mengangguk, “Iya, termasuk kebusukanku.”

Mata Charlie menyipit.”Kebusukan?” Charlie bersuara terlalu keras. Sabrina terusik. Anthoine menepuk-nepuk pantat Sabrina, meninabobokannya lagi. Bayi itu meneruskan tidurnya lagi.

Charlie memperhatikan kasih sayang Anthoine pada Sabrina lalu berkata,”Kau sempurna, Anthoine. Suami pengertian, Ayah yang penyayang dan kekasih yang romantis. Aku bahkan tidak bisa menemukan letak kebusukanmu.”

“Karena kau tidak tahu. Kau akan tahu besok.”

Charlie kembali menatap langit-langit. “Kata-katamu semakin membuatku takut.”

Anthoine menjulurkan tubuhnya kepada Charlie demi mencium keningnya. “Tidurlah, Sayang. Yang terjadi besok, biarlah terjadi besok. Kau masih perlu istirahat. Jangan sampai ASI-mu tidak keluar karena stres. Sabrina pasti menangis keras jika hal itu terjadi.”

“Anthoine, aku…,” perkataan Charlie terhenti karena Anthoine mencium bibirnya ciuman yang lembut dan Charlie menjadi begitu tenang bahkan ketika Anthoine menatap tepat di matanya, Charlie sama sekali tidak protes lagi. “Tidurlah, Charlie. Kali ini perintah.”

Charlie mengangguk. Walau enggan, dia menutup mata. Anthoine masih mengamati wajahnya, memastikan kalau dia benar-benar tidur. Baru saat dia benar-benar pulas, pria itu mematikan lampu kenop di dekatnya, sesaat mengecup kening Sabrina lalu berusaha tidur.

Keesokan harinya, Charlie sudah bersiap di depan ruang praktek Stacy. Sabrina di gendongannya begitu polos, bayi itu menenangkan hati Charlie, sumber kekuatan Charlie. Nathan dan Neneknya duduk di satu sofa. Nenek itu menggenggam tangan Nathan, lebih gugup dari Charlie. Anthoine berdiri di dekat jendela, menikmati pemandangan luar yang bisa ditangkap penglihatannya.

Hingga pintu ruangan itu  terbuka, Stacy dan Rae melangkah masuk, Charlie tahu kalau inilah saatnya. Dia menarik nafas panjang lalu menghembuskannya kembali. Anthoine mendekatinya, mengulurkan kedua tangan, meminta Sabrina. Charlie memandang wajah Sabrina yang terlelap, perlahan dia mengecup kening Sabrina, hidungnya, kedua belah pipinya yang montok, lalu bibirnya. Tak terasa air matanya menetes. Dia meletakkan Sabrina secara hati-hati ke tangan Anthoine. Pria itu merangkulnya kemudian dan menciumi wajahnya seperti dia menciumi Sabrina.

Nathan mendekati Ibunya. Charlie menciuminya seperti menciumi adik bayinya. “Everything will be oke,” janji Charlie pada Nathan. Ibu Charlie pun memeluk anaknya erat-erat. Hingga akhirnya Stacy menarik lembut tangan Charlie, memasuki ruangan prakteknya bersama Rae. Dan saat pintu ruangan itu tertutup. Keheningan membuat ketiganya menggila. Dengkuran lirih Sabrina terdengar jelas sekarang. Sementara ketiga orang dewasa di sekitarnya mengkawatirkan keadaan Ibunya, bayi itu masih saja tidur, tak terpengaruh walau gempa mengguncang sekali pun. Anthoine mengecup kening Sabrina dan berusaha tenang dengan memandangi wajahnya.

 

—oOo—

 

Chamille mengaiskan telapak kakinya perlahan di atas pasir. Ada perasaan yang aneh saat dia berjalan-jalan di pinggir pantai siang ini. Janin di perutnya menendang, dia menunduk, mengelus perutnya lalu duduk dengan hati-hati. Buih ombak menjilati kakinya. Lautan lepas terbentang sampai cakrawala dan entah kenapa dia merasakan kebebasannya  sebentar lagi tiba. Chamille menghela nafas panjang. Pemandangan pantai ini selalu membuatnya tenang. Dia seakan bisa melihat peradaban dari sini, andaikan laut itu tidak membatasi pandangannya. Hingga dia merasakan punggungnya yang semakin pegal, akhirnya dia terbaring. Sejenak dia menikmati mimpi, namun Kwang yang berdiri di dekat kepalanya, menghalangi  cahaya matahari yang terarah ke wajahnya, membuatnya membuka mata.

“Kang,” dia tersenyum. Pria itu duduk di dekatnya, menarik kepala Chamille hingga menyandar pahanya. “Ku kira hanya aku yang suka memandangi pantai,” Kwang memulai pembicaraan.

“Pantai indah hari ini,” jawab Chamille sekenanya.

“Tapi angin pantai tidak baik untuk kesehatanmu,” Kwang menggerakkan telunjuknya di atas wajah Chamile, mewanti-wanti. Chamille tersenyum,”Kau semakin protektif akhir-akhir ini.”

“Kau mengandung anakku. Ingat?”

Sekali lagi Chamille tersenyum. “Iya, aku ingat.”

Kwang mengaitkan jemarinya di antara rambut Chamille lalu menyisirnya perlahan. Chamille memejam, menikmati sentuhan itu. Angin pantai kembali bertiup, mendesir di hati Chamille yang masih terlena kasih sayang Kwang.

“Aku sudah mengganti persediaan sere dan daun sirihnya,” ucap Kwang. Chamille merespon dengan anggukan. Dan seperti tidak fokus, pembicaraan berbelok pada hal lain. “Kenapa kau tidak menyentuhku selama hamil?”

Kwang mendengus.”Aku tidak tega.” Susah payah Camille bangkit dari pangkuan Kwang. “Apakah kau akan menyentuhku lagi setelah melahirkan?” Ucapan Chamille membuat Kwang tertawa, “Kau masih ingin punya anak lagi.”

“Apa salahnya, Kang. Sebanyak-banyaknya denganmu.” Jawaban bodoh yang membuahkan getokan Kwang di keningnya. “Jangan bicara bodoh. Waktunya makan siang, ayo! Aku sudah memasakkan sesuatu untukmu?”

Perlahan, Kwang membimbing Chamille untuk berdiri. Janin di perut Chamille menendang, kali ini lebih keras. Chamille sampai meringis. “Kau tidak apa?”

Chamille menggeleng. “Dia menendang.”

“Oh,” Kwang merangkul Chamille berjalan ke pondok mereka.  Pasir tersepak, tertiup angin saat mereka berjalan. Desiran ombak membentur pantai dan mendesis saat menarik diri ke laut lepas, meninggalkan buih yang terserap di pasir. Sekali lagi Chamille menoleh pada laut, sebelum akhirnya tubuh mereka memasuki rimbunan pepohonan dan langkah kaki menuntun mereka ke depan pondok.

Kwang mendudukkan Chamille di dekat perapian. Sekali lagi menikmati makan siang yang penuh kesederhanaan. Sesekali Kwang berhenti makan, lalu mengulurkan tangannya, mengelus perut buncit Chamille sambil tersenyum. Janin itu merespon, menendang hingga Kwang bisa merasakan tendangannya dan Chamille meringis.

“Kenapa dia semakin nakal?” ujar Kwang sambil tertawa. Chamille pun menjawab,”Mencari perhatian ayahnya dan… mencari jalan keluar.”

“Oh, ya… mencari jalan keluar,” kini kedua tangan Kwang memegangi perut Chamille. Dia sudah tak berniat makan lagi. Biarlah Chamille yang menghabiskan semuanya. Chamille pun bersiap menaiki tangga pondok setelah makan. “Aku tidur siang sebentar, Kang. Bangunkan aku kalau hari mulai sore.”

Kwang mengangguk. Tangannya sibuk memberesi peralatan makan. Chamille merebahkan diri di tempat tidur rumput, meluruskan tulang punggungnya yang serasa pegal karena duduk lama. Dia ingin menikmati istirahat siangnya, tapi ternyata tidak mungkin. Bayi itu menendang lagi. Chamille terkesiap, perlahan dia menarik bajunya ke atas hingga perutnya yang buncit terekspos, dia bisa melihat gerakan-gerakan di balik kulit perutnya. Chamille mendesis, mengatupkan kedua tangannya menahan sakit lalu gerakan itu menghilang dan Chamille bisa bernafas lega.

Itu tidak lama, satu gerakan lagi, dan Chamille pun meringkuk, menekan perutnya dengan lutut, dia berusaha untuk tidur. Mungkin rasa sakit itu menghilang jika dia tertidur, tapi boro-boro tertidur, rasa sakit yang timbul tenggelam itu benar-benar menyiksa. Chamille bersyukur karena Kwang segera memasuki pondok. Pria itu segera menghampirinya setelah melihatnya meringkuk.

“Kang,” Chamille mengaitkan jemarinya di telapak tangan Kwang. “Sepertinya sudah waktunya.”

“Kau yakin?” Kwang menyingkirkan rambut yang menutupi wajah Chamille. Chamille mengangguk.”Tolong  ambilkan sari kunyit itu.”

Kwang bergerak ke tempat penyimpanan, lalu menyodorkan cairan kuning kental ke mulut Chamille. Wanita itu menyesap sebentar lalu menghalau batok kelapa itu setelah dirasa cukup. Kwang meletakkan batok kelapa di dekatnya. “Aku akan merebus daun sirih dan serehnya. Kau tak apa ditinggal sendiri dulu?”

Chamille mengangguk lemah. Kwang meninggalkannya sendirian, menikmati masa delivery yang menyiksa. Sesekali dia merubah posisinya, tapi sama saja. Rasa pegal menjalar di sekitar punggungnya, sedangkan mulas melingkari rahimnya. Tubuh Chamille berkeringat. Telapak tangannya menggenggam dan dia pun menangis lirih.

Kwang masuk pondok lagi. Chamille merasa kalau tangisannya pelan tapi ternyata Kwang masih bisa mendengarnya. Pria itu duduk di sampingnya, memijat punggungnya. “Sudah merasa enak?”

“Bagaimana kau tahu?” Chamille bersuara di antara nafasnya yang terengah-engah.

“Ibuku dulu memintaku melakukan ini,” Kwang memeluk Chamille, berbisik di telinganya,”Duduklah, biar aku menyangga punggungmu.”

Chamille mendesah, Kwang menarik tangan Chamille hingga terduduk, lalu duduk di belakang Chamille, mebiarkan wanita itu menyandar di dadanya lalu meliukkan tubuhnya ke belakang.  “Sampai berapa lama … aku… aku… huft… ya, Tuhan.”

“Ibuku dulu semalam suntuk.”

Chamille menggeleng. “Ya, Tuhan! … Lama sekali… Huft!” Kwang meringis saat kuku Chamille mencengkeram lengannya. “Hosh… hosh… hosh… .”

“Maaf,” Saat kontraksi itu tenggelam, Chamille sadar kalau sudah membuat lengan Kwang memar. Kwang menggeleng lalu mencium pipinya. “Kau sendiri yang tahu kapan waktunya mengejan, Sayang.”

Chamille menjilati bibirnya yang kering. Tak terasa peluhnya juga membasahi tubuh Kwang. Dia mencopoti semua bajunya, memilih menikmati rasa sakit itu dengan telanjang bulat. Kwang bisa melihat perut Chamille yang membulat sempurna, payudara wanita itu sudah berubah dari pertama yang dilihat Kwang. Lebih penuh, siap memberikan kehidupan bagi anak mereka. Dan benar juga kata Kwang siksaan itu benar-benar terjadi semalaman. Kwang sama sekali tidak tidur. Chamille kadang menungging, kadang meringkuk atau bahkan menyandar di dada Kwang, sementara pria itu menenangkannya sambil memijat-mijat pundaknya.

Hampir tengah malam saat kontraksi semakin kuat. Chamille bisa merasakan kepala bayi itu semakin mendesak, menuju kebebasannya.  Kwang duduk di bawahnya, menunggu sambil mengelus-elus pahanya. “Semakin sakit?”

Chamille mengangguk. “Kontraksinya semakin sering.”

Kwang mengelus perut Chamille. Hatinya mendesir merasakan gerakan di dalam perut Chamille. Chamille melengguh, sekali lagi meliukkan punggung ke belakang, sementara kedua tangannya menyangga di ranjang.

Chamille sempat panik saat melihat cairan yang tumpah dari bawah tubuhnya. Kwang melihat itu dan berteriak,”Ini saat, Chamille.” Kwang mengambil sehelai kain rajutan, dan menengadahkannya di bawah Chamille lalu bergerak di belakang Chamille. “Mengejanlah jika sudah siap.”

Chamille mengangguk. Gerakan kontraksi itu mempunyai rithme sendiri. Chamille mengejan saat kontraksi datang dan berhenti untuk mengambil nafas saat kontraksi menghilang. “Oh, Ya Tuhan, Kang,” Chamille masih sempat berkata sebelum akhirnya melengguh lalu menjerit sekuatnya seiring dengan gerakannya mendorong. “Arkkkhhhh!”

Chamille mengatur nafas lagi. Kwang bisa merasakan sakit yang di alami Chamille saat tubuh wanita itu serasa kaku di pelukannya. Dan benar juga, sebentar kemudian, Chamille mendorong lagi.

“Oh, Ya Tuhan… Ya Tuhan…,” Chamille menggeleng-gelengkan kepalanya. “Aku tidak tahu sampai kapan bertahan. Aku tidak tahu,” lalu menangis. Kwang mengecup keningnya. Tidak tahu harus mengucapkan apa. Ketika kontraksi itu kembali, Chamille mendorong dengan sisa-sisa tenaga.

Akhirnya kepala bayi itu menonjol, bersamaan dengan keluarnya sedikit air ketuban. “Oh, My God!” Chamille terkejut, begitu juga Kwang.  Chamille mengelus kepala mungil yang menonjol itu dan tangisan itu berubah menjadi keharuan. “Kang… akhirnya… .”

Kwang mencium ubun-ubun Chamille lalu berbisik. “Aku akan menariknya begitu bahunya keluar, kau tidak apa mengejan sendiri?” Chamille mengangguk. Kwang beralih ke bagian bawah Chamille lalu mengelus kepala bayinya yang sudah ditumbuhi rambut lembab. Kwang tersenyum menatap Chamille. Wanita itu membalas senyumnya sejenak sebelum kontraksi itu datang lagi, dan dia meleguh,  meliukan tubun ke belakang dan mendorong sang bayi kuat-kuat.

Tangan Kwang gemetaran saat menyongsong kehadiran bayi itu. Satu dorongan lagi dan kepala si bayi berputar, bersamaan dengan itu, membebaskan tangannya hingga menyembul keluar dan Kwang menariknya saat kedua belah bahu bayi itu terbebaskan. Cairan mengucur deras dari tubuh Chamille bersamaan dengan keluarnya bayi itu.

“Ya, Tuhan. Ya Tuhan!” Chamille bernafas lega. Dia bahkan tertawa saat Kwang menyerahkan sang bayi yang masih merah ke gendongannya. Bayi itu masih kesulitan bernafas karena lendir yang menutupi lubang hidungnya. Chamille menyedot lendir dari hidung bayi dengan mulutnya. Merasakan lingkungan asing, bayi itu menangis keras.

“Dia menangis sekarang,” Chamille mendekap bayi itu erat-erat. Kwang mengusap-ngusap tubuh sang bayi dengan kain basah.

“Oh, Ya Tuhan…,” sekali lagi Chamille mendesah. “Rasa sakit yang panjang dan hasilnya tidak mengecewakan, Kang. Lihatlah!” Chamille menunjuk bayinya yang mulai menyusu. Kwang tersenyum simpul. “Oh, Kang. Aku mohon katakan sesuatu.”

Kwang memang tidak tahu harus mengucapkan apa. Semua ini benar-benar keajaiban karenanya dia hanya terpaku, menatap sang bayi sambil mengelus-elus keningnya. Chamille mengejan lagi. Kali ini ari-ari sang bayi keluar, berakhir sudah tugasnya menemani sang bayi di dalam kandungan.

“Placentanya sudah keluar,” ujar Kwang. Chamille mengangguk. “Urus aku, Kang. Sementara aku mengurus bayinya.”

Kwang menyanggupi, seperti yang mereka rencanakan sebelumnya. Kwang menyeka Chamille, sedangkan Chamille memberikan kehangatan pada bayi itu dengan dekapannya. Kwang terheran dengan daya tahan tubuh Chamille dan sang bayi. Chamille sendiri yang memotong tali pusat bayi mereka. terlebih dahulu, dia menyiramkan air daun sirih ke tali pusat, lalu mengikatnya dengan benang sampai rapat dan kemudian memotong bagian luar dari ikatan itu dengan bambu tajam yang sudah direbus dengan air daun sirih semalaman. Terakhir kali, dia menyiramkan air daun sirih dan sereh lalu menngeringkannya dan mengolesi dengan madu pada ujung ikatannya.

Kini Chamille terbaring. Sudah dalam keadaan bersih dan si bayi terlelap di sampingnya. Kwang meninggalkan keduanya untuk mencuci placenta di pantai lalu menguburkan benda itu di samping kiri pondok mereka. Sudah hampir subuh saat dia melakukan itu. Dia lalu naik ke pondok, menatap Chamille dan bayinya yang sama-sama terlelap setelah pergulatan panjang mereka.

Di saat itulah air mata Kwang menetes, mengkawatirkan masa depan mereka, terutama sang bayi. Apa jadinya jika mereka tidak juga ditemukan? demi Tuhan, akan seperti apakah sang bayi kelak dalan didikan pulau primitif ini? Kwang masih terus mengamati mereka berdua, bahkan sedikit melamun. Hingga sang bayi bergerak dan membuka mata. Kwang bisa melihat bahwa pandangan pertama bayi itu terarah padanya. Pandangan mata yang begitu jernih, penuh penyerahan jiwa kepadanya. Kwang mengangkat bayi itu dalam gendongannya. Bayi itu tidak menjerit, malahan seolah menikmati sentuhan Kwang. Pria ini sama sekali belum tahu jenis kelamin bayinya. Dia terlalu gugup hingga langsung meberikannya pada Chamille sesaat setelah bayi itu lahir. Kwang menyingkap kain penutup bayi itu. bayi itu… laki-laki. Hati Kwang mencelos, dia tersenyum bahagia, ditatapnya wajah sang bayi dengan aura berbeda. Perlahan, dia menunduk, mengecup dahi bayi itu. Sekali lagi, dengan benar-benar khusuk, Kwang berdoa, agar mereka segera ditemukan.

 

—oOo—

Udara di laut lepas semakin lembab siang ini. Jengah terasa di antara kelima awak yang berada di atas kapal motor Bouwens 117. Mereka adalah tim pencari terakhir yang bertahan dalam ekspedisi ini. Bahkan anggota mereka sudah terlepas satu persatu, mulai dari sepuluh orang dan akhirnya tinggal lima orang, termasuk sang Kapten, Han Jin He. Sudah hampir setahun mereka menyisir satu persatu pulau demi mencari Chamille d’Varney, diiringi kepesimisan yang tinggi kalau tidak karena ambisi gila Brian Rothman atau sifat melankolis Charlie d’ Varney.

Mereka hanya diberi waktu istirahat satu hari dalam satu bulan, selanjutnya melakukan pencarian lagi di laut lepas, singgah dari pulau demi pulau kecil yang tersebar di penjuru negeri yang asing, dari yang berpenghuni mau pun yang tidak berpenghuni.

Dan udara lembab itu berubah saat awan mulai menggantung. Mereka bersiap-siap menyambut hujan di tengah laut. Yun So, salah satu awak kapal, sekaligus sahabat baik Han Jin He menghampiri Jin He di ruang kemudi. Jin He sedang mempelajari situasi laut tempatnya berada. Yun So duduk asal di kursi di depan Jin He. “Aku tidak tahu sampai kapan pencarian ini,” keluhnya.

Jin He menoleh sesaat, namun menekuri lagi atlas di mejanya untuk memberikan beberapa tanda di atasnya. “Kau sudah menanyakan itu dari awal ekspedisi dan kau juga sudah tahu jawabannya, sampai Chamille d’ Varney ditemukan.”

Yun So mengubah posisi duduknya menjadi bungkuk dengan menopangkan kedua siku lengan pada lututnya. “Kalau dia tidak ditemukan, kita membusuk selamanya di sini.”

Jin He mendengus,”Siapa yang setahun lalu menyuruhmu ikut? Kau sendiri yang mau. Untuk menghindari rentenir yang menagih hutangmu, bukan?”

Yun So terkekeh. “Setidaknya bayaran dari Bouwens Inc dan d’Varney cukup untuk membayar hutangku kalau aku kembali ke Seoul. Tapi untuk saat ini, boro-boro kembali ke Seoul.” Lalu pria ini mendekati meja Jin He, merenggut mug kopi Jin He lalu menenggak isinya.  Hujan di luar sudah mulai turun. “Ayolah, kenapa kita tidak akhiri saja ekspedisi ini. Kita kembali ke Seoul seperti yang lainnya. Bilang kalau kita sudah mencari ke mana pun dan memang gadis itu sudah mati dimakan ikan.”

Jin He merebut cangkir mug-nya dari tangan Yun So. “Dan menghancurkan reputasi yang sudah kubangun bertahun-tahun? Tidak akan!”

Jin He terkenal sebagai orang yang menepati janji. Janjinya pada keluarga Chamille hanya satu, dia akan menemukan gadis itu apa pun yang terjadi dan dia tidak akan berhenti sampai bisa memenuhi janjinya.

“Dan berapa orang yang harus menyertaimu dalam memegang reputasi itu?” tantang Yun So. Jin He jadi semakin jengah. “Kalau kau memang mau pulang, sebaiknya di pelayaran berikutnya setelah masa istirahat, kau tidak usah ikut!”

Yun So tertawa-tawa menikmati kemarahan Jin He. Pada saat itu mereka dikejutkan oleh teriakan Bill Hoftman, awak mereka yang berasal dari Australia. “Island! Island!”

Yun So langsung keluar menuju deks. Jin He menekuri atlasnya lagi. “Tidak mungkin! Di peta ini sama sekali tidak ada pulau!”  Jin He menyahut mantolnya lalu  berlari ke deks, bergabung dengan rekannya yang lain.

Bill mengamati pulau yang masih sangat jauh itu tanpa teropong. Hujan semakin deras. Pandangan mata mereka mengabur. Yun  So yang tadi merebut teropong dari tangan Bill masih asyik melihat pulau itu dengan mulut menganga tak percaya. Jin He yang pandangan matanya terbatasi oleh air hujan merebut teropong itu dari Yun So dan mengarahkannya pada pulau yang kecil itu, terpencil, menyendiri di tengah perairan yang luas.

“Apakah mungkin gadis itu di pulau?” Suara Yun So harus bersaing dengan derasnya air hujan. Jin He menggeleng. “Kita tidak tahu! Kemungkinan itu sangat kecil! Tapi apa pun harus kita coba!” Jawab Jin He keras-keras.

Ya, kemungkinan sangat kecil tapi mereka harus mencobanya. Janji adalah janji. Pulau itu sudah di depan mata. Chamille d’Varney kemungkinan berada di pulau itu. Masih di antara derasnya hujan, mereka mulai mempersiapkan pendaratan.

 

BERSAMBUNG

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s